Tentang QS Al-Isra’ [17]:44 (menurut Syaikh Tosun Bayrak al-Jerrahi) | Suluk

“Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka.  Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.”(QS [17]:44)

“Bumi telah diamanahi pengetahuan oleh Allah sebagaimana manusia diamanahi pengetahuan. Bumi juga mengenal Pencipta-nya. Kebenaran ada dalam setiap sesuatu. Jika manusia, dengan sadar, mencermati sekitar dirinya, dia akan menemukannya dengan segera.

“Pada hari itu bumi menceritakan beritanya, karena sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya.”(QS [99]:4-5)

Dia menuturkan kepada kita bahwa suatu hari akan datang ketika bumi akan mengatakan tentang semua yang telah terjadi di atasnya. Sesuatu yang kita duga tanpa kehidupan akan menjadi saksi pada hari pengadilan; dengan demikian, mereka mengetahui.

Sebongkah batu, sekalipun tampak mati, memiliki seraut wajah yang menoleh kepada Pencipta-nya dan seraut wajah yang menoleh pada manusia. Ia dipenuhi cinta dan takwa kepada Allah, sementara kita berpikir bahwa ia tanpa perasaan. Kita sendirilah yang tanpa perasaan, hidup, dan berjalan di atas wajah dunia, meyakininya tidak hidup!

Semua makhluk memiliki bahasanya sendiri, tapi tak seorang pun, kecuali mereka yang telinga hatinya terbuka, yang bisa mendengarnya. Telinga yang seperti telinga Nabi Sulaiman bisa mendengar kata-kata angin, gunung gemunung, dan burung-burung.

Diriwayatkan oleh Anas r.a, bahwa Rasulullah Saw menggenggam beberapa kerikil di tangannya. Isak dzikir terdengar dari kerikil itu,”Allah, Allah, Allah!”. Ketika dia memberikan kerikil-kerikil itu ke tangan sahabat tersayangnya, Abu Bakar, batu-batu itu tetap menyebut nama Allah. Tapi, ketika kerikil-kerikil diserahkan ke tangan Anas, tidak terdengar lagi suara itu.

Suatu hari Nabi Saw sakit. Malaikat Jibril datang menjenguknya dalam rupa seorang manusia yang tampan dan memberinya buah-buah anggur dan delima yang bagus. Ketika Nabi Saw sedang memakannya, sealun suara dzikir terdengar dari buah-buahan itu. Ketika dia memberikan beberapa buah kepada cucunya, Hasan dan Husayn, buah-buahan itu tetap menyebut  nama-nama Allah. Tapi, ketika buah itu diberikan kepada para sahabat yang lain untuk turut mencicipinya, suara itu berhenti.

Pengenalan akan Sang Pencipta ada di dalam makhluk. Ini merupakan manifestasi nama Allah “Sang Mahakuasa.”

Semua benda yang dianggap tidak hidup–bumi, air, udara, dan api–terbenam dalam ibadah tanpa henti kepada Tuhannya. Sebagaimana batu tidak memiliki akal, pikiran, maupun perasaan, sebagaimana ia tanpa emosi atau kehendak, secara alami ia ada dalam suatu keadaan tunduk seutuhnya.

Tetanaman berada dalam keadaan tunduk yang lebih rendah karena ia memiliki kehendak untuk tumbuh, dan dalam usahanya untuk tumbuh, ia melupakan Allah dan kurang dalam ibadah.

Lebih kurang lagi adalah ketundukan binatang, wujud berperasaan. Sekalipun binatang sama sekali tidak memiliki pemikiran dan kehendak, ia memiliki insting, dan itulah yang menghalanginya dari ketundukan utuh dan ibadah dan pengetahuan sempurna terhadap Pencipta-nya.

Manusia mungkin makhluk paling kurang tunduk kepada Allah dan sangat sedikit ibadah. Pikiran, khayalan, kemewahan, hasrat-hasrat jasmaniah, amarah, serta kehendak merupakan kekuatan yang mencengkeram dan menahannya dalam kelalaian. Paling baik, dia bisa bermaksud mengetahui Tuhannya melalui akalnya, mencari bukti-bukti keberadaan-Nya, ingin melihat-Nya dengan kedua matanya sendiri, dan menderita di bawah pengaruh kehendak yang diberikan kepadanya…”[]

(* Dikutip dari sub-pembahasan “Ibadah” dari sub-judul “Dimensi Spiritual Ibadah”, dalam : “Selamat Sampai Tujuan-Panduan Bagi Penempuh Jalan Iman”, 2003; diterjemahkan oleh Syaikh Tosun Bayrak al-Jerrahi, dari Kitab Kunh Ma la Budda minhu li al-Murid (What the Seeker Needs)- Syaikh Al-Akbar Ibnu Arabi; 1997)

——————————————————– Judul catatan-catatan lain termuat dalam : Reblogged : DAFTAR ISI

Iklan

Tentang Hening Darwis

Menyimak. Mendengarkan. Catatan. Kutipan. Salinan. Notes. Excerpts. Islamic. Tashawwuf. Sufism. Darwis.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Al-Qur'an, cinta kepada Allah, Ekspresi cinta, Hati, Jihad Akbar, Kematian, Khazanah Cinta dalam Tashawwuf, Qalb, rindu kepada Allah, sufism; tashawwuf, Suluk, Syaikh Tosun Bayrak al-Jerrahi, taubat, tazkiyatunnafs dan tag , , , , , . Tandai permalink.